Monday, March 30, 2009

Kehadiran ku amat dinantikan oleh ibu, ayah, abang dan kakak serta keluarga ku yang lain. Mereka menantikan aku bersama seribu harapan. Pelbagai persiapan yang telah ibu sediakan. Pelbagai perancangam yang ayah telah susunkan. Pelbagai nama sudah kakak senaraikan untuk ku. Pelbagai koleksi milik abang yang abang janjikan untuk diberikan kepada ku. Pelbagai hadiah yang keluarga ku fikirkan untuk aku.

Kehadiran ku sangat dinantikan.
Ibu ayah kakak abang dan keluarga sangat sayang aku. Akulah permata hati mereka. Akulah penambah seri rumah ayah ibu. Mereka sangat menyintai aku.
Hari - hari terasa begitu pantas. Aku bertukar dari comelnya seorang bayi kepada comelnya kanak - kanak yang sihat membesar. Kakak sangat teruja untuk berbicara dengan ku. Abang begitu teruja bermain dengan ku.
Masa terus mengijak tempoh panjangnya. Ibu ayah seakan merasakan sesuatu yang berbeza antara aku dengan kakak dan abang. Kakak dan abang seolah bertanyakan kenapa aku masih seperti yang dulu juga walau sepatutnya tidak.
Garis - garis risau ibu sudah mula terukir di dahi ibu.
Debaran dalam tenang ayah sudah menampakkan degupnya.
Kakak menanyakan kepada ibu mengapa aku tidak mempedulikan panggilanya.
Abang merasakan aku tidak berminat terhadap mainan pemberiaannya.
Seribu satu persoalan ayah ibu.
Seribu satu pertanyaan kakak abang.
Ayah Ibu semakin bimbang.
Apakah mereka akan memilki insan yang luar biasa dalam hidup mereka.Aku dikatakan luar biasa... Luar biasa atas dasar apa? Mungkin kerana aku berbeza dengan anak - anak ibu ayah yang biasa2 itu.
Benak Ibu ayah menjadi buntu.
Fikiran Kakak abang menjadi bingung.
Sehinggahlah persoalan mereka terjawab dengan masa dan ilmu serta pengalaman.

Akulah anak istimewa. Autisma.
******************************************
Tips mendidik anak autisma


Gambar adalah bahasa saya.
Kebanyakkan pengidap autisma adalah “visual thinkers”. Mereka berfikir dengan gambaran bukan dengan perkataan. Pemikiran mereka umpama kaset video rakaman yang bermain dalam imiginasi mereka. Gambar – gambar adalah bahasa utama mereka dan perkataan bahasa kedua mereka. Kata nama merupakan perkataan yang paling mudah untuk mereka pelajari kerana dengan kata nama mereka boleh menggambarkan perkataan tersebut. Untuk mengajar mereka perkataan “duduk” dan “berdiri”, guru seharusnya mendemonstrasikan perbuatan duduk dan berdiri. Adalah lebih baik juga sekiranya guru menunjukkan perkataan kad imbas “duduk” semasa duduk dan “berdiri” semasa berdiri.

Pendekkan arahan.
Mudahkan arahan. Kanak – kanak autisma memiliki masalah dalam mengingat semula satu – satu arahan yang panjang. Sekiranya kanak – kanak tersebut boleh membaca, tuliskan arahan tersebut di atas kertas. Kanak – kanak autisma juga sukar untuk mengingat nombor telefon kerana mereka sukar menggambarkannya di dalam minda.

Bakat melukis.
Kebanyakkan kanak – kanak autisma berbakat dalam melukis, seni dan program komputer. Bakat ini perlu diasah dan digalakkan untuk persediaan kerjaya masa depan mereka. Menggunakan bakat mereka ini dalam proses pembelajaran mungkin lebih memberi tumpuan kepada mereka untuk belajar.

Keasyikan / Obses
Kebanyakan kanak – kanak autisma taksub/asyik kepada satu – satu perkara seperti bermain dengan kereta mainan atau ‘membaca’ peta. Cara yang terbaik ialah menggunakan keasyikan mereka itu sebagai alat untuk memotivasikan mereka menyiapkan kerja sekolah. Sekiranya mereka berminat terhadap kereta mainan, gunakan kereta mainan semasa mengajar mereka membaca atau mengira. Baca buku yang berkaitan dengan kereta dan menyelesaikan masalah matematik dengan kereta mainan.

Pendekatan Visual yang Konkrit
Gunakan pendekatan visual yang konkrit dalam mengajar konsep nombor seperti mainan nombor. Contohnya set blok nombor yang pelbagai warna dan saiz.

Masalah Motor Tangan.
Kebanyakkan kanak – kanak autisma memiliki tulisan tangan yang sangat buruk. Ini kerana mereka mengalami masalah motor untuk mengawal tangan mereka. Untuk menghasilkan tulisan yang cantik dan kemas adalah sukar. Dan ini mengakibatkan kanak – kanak tersebut rasa kecewa. Untuk mengurangkan kekecewaan bantu mereka rasa seronok menulis dan biarkan mereka menaip di komputer. Itukan lebih muda...lagi pula zaman dah berubah.

Fonik dan Ingatan
Sesetengah kanak – kanak autisma lebih mudah belajar membaca dengan menggunakan fonik, dan sesetengah pula mudah belajar membaca menggunakan mengingat keseluruhan perkataan. Kanak – kanak yang mengalami masalah ekolalia sesuai menggunakan kad imbas dan buku bergambar dengan itu, perkataan tersebut disamakan dengan gambar. Adalah penting perkataan dicetak di muka surat yang sama dengan gambar. Apabila mengajar kata nama, kanak – kanak tersebut perlu mendengar perkataan yang anda katakan dan pada masa yang sama melihat gambar sepertimana perkataan tersebut. Contohnya anda menyebut “pisang”, perlu juga diperlihatkan gambar kad pisang. Begitu juga apabila mengajar kata kerja “lompat”, anda mesti melakukan perbuatan melompat dan menyebut “lompat’.

0 comments

Iklan......

Amazing Autistic

 


Blogger Template By LawnyDesigns